Keseruan Intan Larasati Menjadi Abnon Jakarta Barat 2014

posted in: Konten, Media, Tertulis, Wawasan | 0

Menjadi duta wisata harus memilki tanggung jawab mewakili daerahnya dalam upaya mempromosikan potensi wisata, juga diharapkan bisa menjadi sosok wisata yang kreatif, inovatif, percaya diri, berpengalaman, dan berjati diri. Dan semua hal tersebut tentu menjadikan seorang duta wiasata untuk selalu menggali potensinya. Seperti Intan Larasati yang merupakan duta wisata jakarta barat. Intan adalah finalis Abnon Jakarta Barat 2014.

Whatever you are, be a good one!

-Intan Larasati-

Intan Larasati adalah satu dari sekian anak muda Indonesia yang berhasil menjadai inspirator di Indonesia Sekarang. Intan Larasati merupakan mahasiswi semester di Swiss German University, jurusan Biomedical Engineering Fakultas Life Sciences. Selain berprestasi di kampusnya, Intan juga merupakan mahasiswi yang aktif. Terbukti Intan memiliki beberapa pengalaman di bidang modelling sampai pengalaman di Abnon Jakarta Barat 2014

Untuk tahu lebih banyak apa saja sih keseruan Intan saat mengkuti Abnon Jakarta Barat 2014. Tim Indonesia Sekarang berhasil mewawancarai Intan disela kesibukannya. Yuk kita simak.

Halo Intan, sedang sibuk apanih sekarang?

Halo Indonesia Sekarang, kebetulan sekarang lagi magang di Jerman mulai bulan Februari kemarin sampe Agustus nanti. Jadi semester 6 emang nggak kuliah di Indonesia kayak biasa. Sebulan pertama aku di Jerman kuliah dan ada ujian buat dual Degree. Nah kalo sekarang aku udah mulai magang sampe nanti pertengahan Agustus.

Intan ceritakan dong pengalaman Intan di dunia Modelling?

Sebenarnya aku bukan model. Tapi aku punya pengalaman mengikuti event galeries lafayette gitu. Jadi aku kirim foto terus bisa ikutan fashion show yaudah aku iseng aja kirim. Nah,ternyata aku keterima. Ada juga di Gadis Sampul, acara nya Gadis Sampul itu emang tiap tahun ada waktu aku aku SMA. Kalo sekarang kayaknya si masih ada deh. Terus pas aku kelas 11 dan 12 diajakin ikut yaudah deh aku ikut. Jadi aku sama temen-temenku dari SMAN 78 membuat koreo untuk dance dan catwalknya. Terus pas audisi alhamdulillah lolos sama beberapa SMA lain.

Terus baju nya di sedaiain designer dari gadis, Make up sama hairdo kebetulan sama temenku yang jago gitu. Kalo yang lafayette itu bener-bener cuma iseng-iseng berhadiah. Awalnya dapet info dari temenku yang kuliah di LSPR. Jadi kita kirim foto pake baju fashion ala kita gitu, terus nanti kalo kepilih kita bakal fashion show pake baju yang difoto itu. Make up dan hairdo dari mereka. Dan kebetulan aja aku keterima. Pengalaman lain sih waktu aku ikut Abnone Jakarta Barat 2014.

Bagaimana awalanya Intan bisa ikut Abnon Jakarta Barat 2014?

Awalnya ikut Abnone Jakarta Barat 2014 ada yang ngajak ikut gitu. Pertama sih ngga langsung mau, soalnya nggak percaya diri. Tapi kenapa enggak dicoba. Ahirnya aku nyoba ikutan Abang None. Audisi dulu dibagi jadi beberapa tahap. Tahap pertama perkenalan dan public speaking. Katanya kalo bisa perkenalan dengan bahasa asing lebih bagus. Akhirnya aku coba perkenalan dengan Bahasa Jerman. Nah, alhamdulillah lolos tahap selanjutnya ada FGD. Terus lolos lagi masuk ke tahap terakhir. Itu seleksi sama 7 juri dari berbagai bidang, ada seni, pemerintahan sampe psikologi dan aku lolos lagi.

Abis itu kita karantina, seru banyak pelajaran yang bisa diambil, nambah wawasan juga, belajar acting sama nari juga. Abis itu kita juga suka dapet tugas dari Abang None Jakarta Barat, jadi seru sih. Selain itu kenalannya juga makin banyak, sempet ngga masuk kuliah lumayan lama. Tapi selama buat kegiatan yang bermanfaat nggak masalah juga yang penting tanggung jawab buat belajar nya harus tetep nomer 1.

Selama tahap seleksi Abnon Jakarta Barat 2014 apasih yang menurut Intan paling susah?

Tahap terahir pas sama 7 juri. Susahnya karena kita di interview sama orang-orang yang emang expert dibidangnya. Pertanyannya juga random. Kadang mereka nanya hal yang bukan di bidangnya dia. Dan aku sempet grogi juga.

Bagaimana cara Intan mengatasi grogi?

Grogi pasti sih. Kalo aku sih yang penting senyum. Sekalipun aku ngga bisa jawab atau ngga tau jawabannya aku senyum aja. Dan aku ngga bilang kalo aku ngga bisa jawab atau ngga tau jawabannya ngeles aja gitu. Ada beberapa trik yang bisa dilakuin pas interview. Percaya diri itu harus, yakin aja sama diri kamu, kalo emang kamu ngga bisa ada cari lain buat nutupin. Bukan dengan diem, tapi nunjukin pengetahuan kamu atau kelebihan kamu yang lain.

Kalau strategi Intan buat mengejar mata kuliah yang tertinggal gimana?

Aku izin bolos gitu aku ngomong sama setiap dosen, alasan kenapa aku bolos. Soal tugas, quiz, presentasi tetep aku ikutin menyesuaikan jadwal. Kebetulan waktu itu juga lagi ada ujian interview buat berangkat ke Jerman. Kalo karantina kan selalu pulang malem, tapi tetep harus nyempetin buat nugas pokoknya. Temen-temen selalu kasih tau kalo ada tugas atau apa. Kalo quiz mereka juga selalu siap ngajarin aku yang udah ketinggalan banyak pelajaran. Kebetulan setelah aku karantina aku langsung final exam. Bleng banget udah lama ngga masuk terus ujian. Tapi, karena dibantuin temen-temen belajarnya jadi bisa. Karena kuliah emang tetep jadi prioritas utama, jadi gimanapun tetep harus yang ditekunin ya kuliahnya.

Tugas apa saja yang Intan pegang sebagai none Jakarta Barat 2014?

Behave, itu penting banget. Gimana kita bersikap di depan publik itu penting. Gimana kita bisa jawab semua pertanyaan orang-orang, gimana kita bisa berpakaian, berpenampilan, tapi juga keliatan pinter itu penting banget buat perempuan. Kalo kita lagi nugas tepat waktu itu harus. Terus pake baju none itu lumayan ribet, aksesorisnya banyak, make up sama cepol juga harus bagus. Pake kerudung dan kain harus selalu rapih. Jadi harus gesit ngga boleh lelet dan kebawa juga ke kehidupan sehari-hari. Aku sempet ikut ada paket budaya betawi waktu itu di TMII. Terus pendamping walikota saat tugas tahun baru. Di PRJ juga nugas ya sama event-event pemerintahan biasanya.

Intan sekarang kan di Jerman, lalu bagaimana dengan tugas di Abnon Jakarta Barat 2014?

Iya jadi aku ngga ikut tugas Abang None Jakarta Barat deh. Sekarang fokus kuliah aja. Sekarang juga udah mau pemilihan 2015 jadi angkatanku sibuk nurusin itu. Sedih juga ngga bisa ikutan sih. Berhubung kuliah juga udah mau tingkat ahir semester depan jadi harus fokus banget.

Pengalaman apasih yang paling Intan ingat dari Abnone Jakarta Barat 2014?

Karantina. Karantina itu dari pagi sampe malem. Semangat bareng tepar bareng, tiap hari ketemu mereka mereka lagi bikin kangen. Belajar Q & A tegang banget, kita juga dipasang-pasangin gitu kan sama abangnya. Jadi suka lucu gitu, suka ada yang bete-betean sama abang nya. Belajar pake atribut none dengan waktu yang super singkat,  bikin stres tapi setelah sekarang malah bikin kangen.

Sedekat apasih Intan dengan Abnon Jakarta Barat 2014?

Deket banget. Dari ngga kenal sama sekali sampe deket banget. Umurnya juga beda-beda, jadi sedeket itu. Temen sharing, temen cerita, jadi kayak keluarga. Setelah karantina kita juga masih suka ngumpul dan grup line tetep rame. Aku yang ngga terlalu bisa dandan juga diajarin sama temen-temen yang lain jadi mulai bisa, temen-temen juga semuanya saling support.

Apasih harapan Intan pribadi setelah ikutan Abnon Jakarta  Barat 2014?

Jadi lebih sadar kalo sebagai generasi muda kita punya tanggung jawab untuk melestarikan budaya yang kita punya sekarang tanpa menutup diri sama budaya luar. Menerima budaya asing itu bukan masalah asal dipilih. Tapi tetep nggak melupakan bahwa kita juga punya kebudayaan yang kaya, yang menarik dan bernilai sejarah yang harus kita jaga dan patut banget di perlihatkan ke mata dunia. Berharap kalo kesadaranku sekarang juga dimiliki sama banyak anak-anak muda lainnya. Semakin banyak anak muda yang sadar akan pentingnya pelestarian budaya dan menjaga jakarta, contoh lingkungan.

Secara ngga langsung kita membantu memberikan perubahan buat Indonesia loh. Punya pemimpin dan pemerintahan yang baik kalo tidak didukung rakyatnya, tapi hanya mendukung adanya perubahan juga ngga akan bisa kan. Buat aku untuk jadi generasi yang hebat kita cuma harus berpegang teguh sama Pancasila. Didalemnya udah cukup banget menggambarkan pribadinya bangsa Indonesia. Jadi jangan cuma hapal Pancasila tapi juga dilakukan ya!. Sama satu lagi perbanyak baca berita bisa buat generasi muda lebih pinter. Social Media penting lebih penting kalo kita pake juga buat liat dan bca berita, kan akses berita gampang lewat internet, ngga harus beli koran.

Menurut Intan 6 kata yang menggambarkan anak muda Indonesa itu apa?

Menurutku anak muda Indonesia itu: Kreatif, cerdas, berkepribadian menarik, open-minded,  kitis dan berkarakter.

Apasih tips Intan untuk selalu percaya diri dan berani menghadapi tantangan?

Buat aku, jangan jadiin tantangan sebagai beban. Tapi jadiin pengalaman yang bakal bisa bikin pribadi kamu jadi jauh lebih baik apapun tantangannya. Misal, ketika kamu gagal tantangan terbesarnya adalah abis itu kamu down, terus nyerah, merasa kamu ngga mampu. Boleh kamu down tapi jangan kelamaan. Justru karena kamu pernah gagal itu kamu jadi belajar. Buat aku orang yg bener-benr hebat dan berhasil itu adalah orang yang bisa bangkit dan berhasil dari kegagalannya. Jadi jangan takut!

Kalau  pesan dan harapan Intan untuk anak muda Indonesia apa?

Berpegang teguh kepada Pancasila dengan mengamalkan nilai-nilainya. Pancasila itu punya nilai-nilai yang udah lengkap banget selengkap-lengkapnya. Dengan itu kita bisa jadi pribadi yang lebih baik. Mulai dari situ semakin banyak orang yang sadar akan pentingnya karakter, dasar negara yaitu Pancasila bakal mendukung perubahan Indonesia dan menunjukan bahwa generasi muda Indonesia itu suatu saat bisa menjadi penerus yangg akan membawa Indonesia lebih baik di mata dunia.


[Bernhart Farras / Bernhart Farras]